DETAIL BERITA

Guru Kekinian Didorong Tingkatkan Profesionalitas

Guru Kekinian Didorong Tingkatkan Profesionalitas


SMKN3Mataram.SCH.ID.  Kehadiran abad ke-21 dan berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) mesti disikapi dunia pendidikan dengan berbagai terobosan.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan secara khusus menyiapkan para guru pendidikan menengah, agar memiliki kompetensi untuk mendidik siswa yang akan menghadapi tantangan berbeda di masa depan.

Permasalahan yang dihadapi saat ini, guru-guru belum berwawasan abad ke-21 dan belum menjadi guru profesional sesuai tuntutan zaman.

“Kenyataannya, anak-anak didik sudah begitu cepat beradaptasi dengan perkembangan zaman, mungkin sudah berwawasan abad 21, tetapi guru masih jauh tertinggal,” kata Direktur Pembinaan Guru Pendidikan Menengah Kemendikbud Sri Renani Peantjastuti, akhir November lalu.

Guru mesti memiliki kemampuan dasar berliterasi. Hal ini, dia melanjutkan, sebenarnya bukan hal baru.

Ia menegaskan literasi bukanlah sekedar membaca. Namun, fondasi dari literasi salah satunya adalah membaca. Guru yang mampu berliterasi merupakan guru yang terus menjadi pembelajar sepanjang umur hidupnya.

“Sekarang, untuk mendapatkan sumber belajar sendiri sangatlah mudah. Sebagian besar guru mempunyai handphone yang terkoneksi internet. Tetapi tinggal cara pemakaiannya saja apakah untuk chatting dengan temannya atau untuk membaca buku-buku,” ujarnya.

Kehadiran abad ke-21 dan berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) mesti disikapi dunia pendidikan dengan berbagai terobosan.

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan secara khusus menyiapkan para guru pendidikan menengah, agar memiliki kompetensi untuk mendidik siswa yang akan menghadapi tantangan berbeda di masa depan.

Permasalahan yang dihadapi saat ini, guru-guru belum berwawasan abad ke-21 dan belum menjadi guru profesional sesuai tuntutan zaman.

“Kenyataannya, anak-anak didik sudah begitu cepat beradaptasi dengan perkembangan zaman, mungkin sudah berwawasan abad 21, tetapi guru masih jauh tertinggal,” kata Direktur Pembinaan Guru Pendidikan Menengah Kemendikbud Sri Renani Peantjastuti, akhir November lalu.

Guru mesti memiliki kemampuan dasar berliterasi. Hal ini, dia melanjutkan, sebenarnya bukan hal baru.

Ia menegaskan literasi bukanlah sekedar membaca. Namun, fondasi dari literasi salah satunya adalah membaca. Guru yang mampu berliterasi merupakan guru yang terus menjadi pembelajar sepanjang umur hidupnya.

“Sekarang, untuk mendapatkan sumber belajar sendiri sangatlah mudah. Sebagian besar guru mempunyai handphone yang terkoneksi internet. Tetapi tinggal cara pemakaiannya saja apakah untuk chatting dengan temannya atau untuk membaca buku-buku,” ujarnya.

Selanjutnya, guru harus berperan menghubungkan siswa dengan sumber-sumber belajar yang beragam, di dalam maupun di luar kelas.

“Jadi jangan hanya mengajarkan materi di dalam kelas terus, akan menjenuhkan bagi anak-anak,” kata Rena.

Sebagai fasilitator, seorang guru harus mampu menjadikan dirinya sebagai teman diskusi, teman bertukar pikiran dalam proses pembelajaran.

Sedangkan, sebagai penjaga gawang, guru harus mampu membantu anak didik dalam menyaring pengaruh negatif. Saat ini perkembangan teknologi informasi sangat pesat yang memungkinkan siswa mudah mengakses berbagai informasi.

“Banyak tayangan yang tidak mendidik, guru harus berperan mengarahkan anak untuk tidak mengakses hal-hal negatif,” tegasnya.

Selain itu, seorang guru masa kini harus berperan sebagai pengajar. “Guru sebagai pengajar, harus mampu menyampaikan materi dengan cara terbaik agar mudah dimengerti dan dipahami siswanya,” katanya.

Sumber : kompas.som